alkisah joni dan gino – the ultimate

– SISTEM PIRAMIDA –

Joni: Bang, OKEFIX.

Gino: Apa sih okefix, ngga ngerti bahasa inggris aku!

Joni: OKEFIX, aku ngga mau ikutan bisnismu, tipu tipu! Skema piramida! Bahaya!

Gino: Woy woy! Apaan tuh, yang bener aja lu kalo ngomong! Gue dagang beneran, barangnya ada, gue jualan dapet duit ngga jualan ngga dapet duit. Besar kecilnya naik turunnya keuntungan gue ada itungannya berdasarkan omset, NGGA ADA KEUNTUNGAN FIX. Semuanya fluktuatif tergantung omset gue. Lu gue hajar juga nih main ngomong bisnis gue tipu tipu!

Joni: sabar bang, nih gue jelasin ya bang… Abang kan distributor eksklusif kan? Artinya si pabrik cuma berikan hak distributor sama abang kan?

Gino: iya, karna dia percaya gue bisa mengembangkan pasarnya dia. Dia tau banget gue mengenal dengan baik dunia perkerupukan

Joni: Nah kan, tambah yakin deh aku. Gini bang ya…aku buat ilustrasinya
Abang dapet harga dari pabrik per bungkus katakan Rp. 250. Abang jual ke agen berapa Bang? Rp. 500 /bks kan?

Gino: udah naek, elunya sih kelamaan gabungnya, sekarang udah Rp. 700/bks harga dari pabrik Rp. 400/bks. 
Harga eceran tertinggi tetep Rp. 1.000/bks soalnya kalo naek lagi tar ngga pada beli kerupuk, itu juga udah mahal.

Joni: Nah kan, oke Rp. 700/bks. Abang untungnya berarti Rp. 300/bks. 

Nah agen jual ke reseller harga palling banter bisa Rp. 850/bks supaya omsetnya gede karna kan mesti nyetok 1000 bal tuh, reseller jual ke toko atau warung makan kan Rp. 1.000. Brarti untungnya agen Rp. 150/bks, reseller juga Rp.150/bks. 
Padahal kan abang cuma 1 trus punya katakan 100 agen, per agen punya 20 reseller, widiiih banggg duit lu berapa Bangggg….
Nah ini kan nggak adil bang, NGGAK ADIL. Ini namanya tipu tipu, sistem pyramid, yang bawah cuman dapet AMPASNYA doang! Kejam, tega !

Gino: Joniiii ya ampunnn lu kebayang ngga sih Joniii…
Kalo agen, cuma diwajibkan beli 1000 bal dan repeat order setiap 3 bulan; nah gue diwajibkan menyerap seluruh kapasitas produksi pabrik berapapun itu setiap harinya, LOE MAUK?!!! Lu sini gue keramasin dulu deh biar jernih pikiran lu..

Joni: eits ! sabar dulu bang, oke kalo itu oke oke….tapi ada satu lagi yang bikin ini ngga adil sama yang bawah bawahnya bang!

Gino: APA LAGIIIII !!!!

Joni: Gini, kalo misalnya seluruh Indonesia Raya tercinta ini, bahkan seluruh dunia ini udah jadi reseller dan agen kerupuknya abang, trus yang daftar terakhir jual ke siapa? Kasian dong, CUMA DAPET AMPASNYA DOANG!

Gino: uuwwwwaattttttt ??!!!! *tet tet terotetot toret toret terotetot toreret toreret* (background lagu: Masha and The Bear )

Nah kawans, yuk mari kita bandingkan dengan sistem yang ada di Oriflame. Kami:

1. Juga memiliki target omset pribadi atau yang disebut sebagai TUPO, tutup poin
2. Keuntungan kami dihitung berdasarkan omset penjualan yang bisa dicapai oleh kami dan team.
3. Tidak mengenal istilah distributor eksklusif, semua berhak menjadi distributor/konsultan Oriflame. Berhak menebus impiannya di Oriflame.
4. Keuntungan berjualan langsung mulai dari level yang paling atas sampai level konsultan yang paling bawah selisihnya tetap sama 23%; dari harga catalog. ADIL KAN?

Terakhir….

5. Plis cupliss jangan tanya gimana kalo se Indonesia Raya tercinta bahkan seluruh dunia udah jadi member Oriflame; trus yang member terakhir jualan ke siapa dan artinya cuma dapet ampasnya doang? Soalnya ntar soundtrack Masha nya bisa muter lagi ;P

So, masih ragu sama Oriflame? Mudah mudahan udah yakin yah :) 

Yuk! Yang sudah siap menebus impian di Oriflame bisa segera inbox ke:
        
Putri Nurasari
PIN  BB 7A03EC2A
WA 0813.101.47467
www.BisnisPejuangKeluarga.com

By |2015-03-16T01:01:47+00:00March 16th, 2015|Cerita Motivasi Keluarga d'BCN|0 Comments

About the Author:

Leave A Comment