Berubah pikiran? Nggak dong – Bagian kedua

2. Semua bisnis berkembang dengan rekrut.
Catet ya, SEMUA. Kalo memang mau berkembang. Alkisah tukang bakso yang suka nongkrong di salon langganan aku di Cibubur. Suatu hari bertanyalah suamiku ke si abang bakso. “Gimana mas? Lancar usahanya?”. Dari situ dia cerita bahwa kalo dagang bakso hanya mengandalkan diri sendiri ngider sana sini tiap hari, nggak bakalan memenuhi targetnya yang pengen bisa memboyong seluruh keluarga ke Jakarta dan hidup layak disini. Akhirnya, apa yang dia lakukan? Dia mengeluarkan modal lebih untuk buat gerobak dan menyewakan gerobaknya untuk orang-orang yang mau ngiderin baksonya, diaajak orang orang yang tinggal di sekitar kosnya untuk mau sewa gerobak dan jualin baksonya. Sistemnya bagi hasil.
Pengen lebih cepet lagi akhirnya dia tawar-tawarin deh tuh hak jual baksonya ke orang orang, sistem franchise sederhana. Akhirnya tuh bakso bisa nangkring di pelataran alfamart, dan bahkan beberapa ruko. Nggak mau ngerekrut? Belajar dong dari abang bakso

3. Semua bisnis ada tutup poin.
Catet lagi, SEMUA. Kenapa? Ya fungsinya adalah memaksa bahwa bisnis harus tetap berjalan. Mau tau istilah umumnya tutup poin? KULAKAN. Mau bikin warteg? Kulakan. Mau bikin warnet? Kulakan. Mau jualan pulsa? kulakan. mau….ah…semuanya deh kulakan.
Cuma di Oriflame kulakannya bisa online, barang dianter ke rumah. Dan kulakannya sebulan. Cuma wajib 600rb. Eh btw ngga kebayang deh ada orang mau buka warteg ngga mau kulakan wkwkwk apa yg mau dijual?

Makanya sering para upline menekankan bahwa tupo alias tutup poin itu menunjukkan keseriusan kita di bisnis ini. Ya iyalah kalo orang mau buka warteg tapi ngga mau atau takut takut beli piring, beras, sayur, daging, pisang….brarti lanjut bobok aja lanjutin mimpinya jadi juragan warteg 😀 kalo serius ya ayok tupo, kulakan …

4. Cuma update status dan sebarin link di Facebook
Maaf nih HEADSHOT lagi. Kalo anda mengejar duit seratus dua ratus rupiah, boleh deh percaya yang macem ginian, tapi kalo ngakunya pengen menyejahterakan keluarga, sekolahin anak, diitung dulu gih itu butuh dana berapa? Dan mau apdet status sampe berapa bengkak jempolnya buat ngejar itu semua? REALISTIS lah….jangan hidup di alam mimpi.

Begitu ya temen temen jawaban saya atas penawarannya. Mau ngejar duit gede ya ngejar tapi saya peduli sama yang namanya legalitas dan halalitas *welehhh* 😀
Udah ah saya mau balik ngubekin AR saya lagi dan membina team penjualan saya. Yang mau gabung sama saya pintu inbox saya buka lebar lebar yaaa!

PutriNurasari
Independent Manager Oriflame
PIN 7F970A9D
WA 0813 101 47467

About the Author:

Leave A Comment